Berita  

Wagub Salat Idulfitri di Kabupaten Kuningan, Ajak Warga Pererat Persaudaraan

KABUPATEN KUNINGAN – Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum melaksanakan salat Idulfitri tahun 1443 H/ 2022 di Masjid Hidayatul Muslimin Desa Cipasung, Kecamatan Darma, Kabupaten Kuningan, Senin (2/5/2022).

Wagub memaknai Idulfitri tahun ini sebagai momen untuk memperbaiki diri sekaligus memperbaiki hubungan antar sesama.

Sehingga warga Jabar dapat menjadi muslimin dan muslimah yang makin bertakwa dan juara lahir batin.

”Selamat Idulfitri 1443 H. Taqabalallahu mina wa minkum, shiyamana wa shiyamakum,” ucap Pak Uu– sapaan karib Uu Ruzhanul.

”Hari ini adalah hari raya Idulfitri, banyak orang yang merasa sedih, karena di bulan suci Ramadan orang beribadah pahalanya besar, maka orang yang beriman sedih pisah dengan bulan ramadhan,” sambung Dia.

BACA JUGA:  Gubernur Ridwan Kamil Temui Warga Sunda di NTB

Pak Uu menyebut bahwa suasana Idulfitri menjadi waktu yang tepat untuk mempererat persaudaraan, serta rekonsiliasi bagi hubungan yang sempat renggang.

Sehingga spirit ‘kembali ke fitrah’ dapat terwujud dengan hati yang bersih dan perasaan yang terbuka untuk saling memaafkan. Selanjutnya akan timbul kebahagiaan dalam bingkai kekeluargaan.

Pak Uu salat Idulfitri di Kabupaten Kuningan untuk menyapa dan bersilaturahim bertatap muka dengan warga di sana. Sementara di Ibu Kota Provinsi, yakni Kota Bandung, warga melaksanakan Salat Idulfitri bersama Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, di Lapangan Gasibu.

BACA JUGA:  Sekda Jabar Dorong Inovasi Produk Pangan Lokal

“Setelah dua tahun kita lebaran dengan suasana pandemi dan berbagai pembatasan. Maka momentum Idulfitri sekarang mari kita jadikan untuk mempererat hubungan emosional antara keluarga. Kita harus besyukur, karena lebaran tahun ini sudah bisa dilaksanakan dengan lebih leluasa, namun kami ingatkan prokes (protokol kesehatan) agar tetap diterapkan,” tutur sosok Panglima Santri Jabar.

Tak lupa, Pak Uu juga berpesan kepada warga Jabar yang melaksanakan mudik Lebaran, supaya menyiapkan fisik dan mental. Sehingga perjalanan dapat berlangsung dengan aman, nyaman, dan hati yang tentram.

BACA JUGA:  Di Kertas Kecil, Doa untuk Eril Terus Mengalir

”Pertama yang harus persiapkan adalah hati, yakni niat mudik untuk bersilaturahim kepada orang tua, kepada saudara, dan insya Allah itu akan mendapatkan pahala,” katanya.

“Kedua, persiapkan mental selama di perjalanan. Jangan sampai tanpa persiapan mental akan terjadi stres ketika di tengah perjalanan. Ketiga, baru mempersiapkan badan yang sehat. Keempat, kendaraan pun harus laik jalan,” tambahnya.